RSS Feed

7 Months Summary

Lama banget sejak posting terakhir Januari lalu. Rentang waktu 7 bulan itu, ternyata bisa banget bikin orang yang hobi banget bikin kue sampe sama sekali ogah megang mixer. Bosen? Yaa… bisa jadi salah satu alasan. Tapi saya lebih suka menyebutnya sebagai faktor hormonal.

Setelah sekian tahun sendiri dan mencari, siapa yang nyangka kalo ternyata si calon pendamping hidup gak pernah jauh-jauh dari sisi saya semenjak pindah ke Malang? Dari dulu saya selalu sadar bahwa saya bukan orang yang gampang jatuh hati sama seseorang. Kalaupun suka, si cowok pasti seseorang yang emang udah dekat sebelum ngerasain perasaan yang lebih mendalam. Dan bener aja, si calon gak jauh-jauh ternyata temen SMA yang saat SMA gak saya kenal, tapi dia tahu saya, dan yang mengajak saya untuk jadi guru di SMA 5, Malang. Cowok yang gak terhitung lagi berapa kali saya samperin di kantornya cuma untuk sekadar nyapa, ato bahkan untuk ngadem di kantor kurikulum yang ber-AC. Cowok yang sering banget ngajakin makan siang kalau lagi ada jam kosong. Cowok yang waktu awal sempat saya sangka naksir saya, tapi ternyata gak (ge-er aja sih lo!) karena sering banget minta temenin ke sana ke mari. Cowok yang pas mau jadian sama guru lain bener-bener dapet dukungan saya. Ya, dia. Isdah Ahmad. Guru slash wedding photographer.

Cuma sebulan sejak Juni 2011 akhirnya saya berani mengambil keputusan untuk menikah, sementara dia sudah mantap untuk niat menikah sejak awal kami memulai hubungan. Keputusan itu tanpa ada keraguan sedikit pun. Deg-degan khawatir juga nggak, malah excited. Kayak yang semua akan berjalan dengan semestinya. Atur ini, atur itu, stress dikit, stress banyak, akhirnya 17 Februari 2012 akad nikah pun selesai.

Niat hati gak pengen langsung hamil, pengen main-main dulu, segak-gaknya hanimun laah. Gak jauh-jauh kok, ke Bali aja. Tapi Allah berkata lain, apalagi disertai doa suami yang emang langsung pengen punya anak, disertai masa yang (terlalu) subur pula, sebulan berikutnya periksa ke dokter ternyata kantong rahim udah kebentuk.

Pagi-pagi, dua minggu sebelum ke dokter, saya merasakan dorongan mendesak untuk test pack, langsung setelah bangun tidur. Sampe sekarang juga gak ngerti kenapa. Lima menit setelah dua garis di test-pack muncul dan disambut sama suami di depan pintu kamar, air mata langung jatuh. Perasaan campur aduk, dan rasa bahagia cuma ada sekitar 20% dari sekian banyak emosi yang terasa. Kebanyakan malah rasa takut, gak yakin, pokoknya negatif semua. Pelukan suami malah memperparah tangisan saya. Dua jam penuh air mata gak berhenti, sampai akhirnya tiba di titik; ok, I can accept this.

Sebenarnya butuh waktu sebulanan sampe diri benar-benar ikhlas dan bisa bahagia menyambut calon anak. Sebulan itu saya menghabiskan waktu banyak sekali baca-baca informasi tentang kehamilan dan persalinan. Dari awal sebelum hamil, otak ini udah terlalu banyak diracuni sama cerita-cerita tentang kelahiran, sampai-sampai saya udah sampai di titik: Caesar aja ah… Gampang. Semuanya berubah saat seorang teman ngasih tahu tentang Gentle Birth. Sesuatu yang mengubah cara pandang saya terhadap kelahiran, apalagi buat saya yang selalu tertarik dengan ilmu holistik.

Kali ke dua kontrol ke dokter, ternyata USG memperlihatkan adanya dua kepala janin. Heh? Dua?? Astaga… Allah baik banget ke saya? Tapi toh tetep aja saya gak bisa langsung bersyukur saat itu juga. Lha, gimana? Sebulan itu diri cuma mempersiapkan kehamilan singleton, bukan kembar. Manalah nyangka kalau bakal ada dua janin di perut saya? Tiga keponakan saya juga singleton semua, gak ada yang kembar. Kenapa ini kembar harus nemplok di saya? Sempet kepikir gitu. Kurang ajar banget yah saya? Tapi mostly, setelah keluar dari dokter, otak saya blank.

Butuh waktu sebulan lagi untuk akhirnya bisa mensyukuri anugerah itu. Lama ya? Yaa, mana ada sih ikhlas itu instan?
Dan ilmu Gentle Birth benar-benar bisa menenangkan saya, bahwa kembar pun bisa lahiran normal dan alami kok. Gabung ke forum Gentle Birth juga sangat membantu. Otak pun serta merta mem-blocking cerita-cerita buruk tentang persalinan dan kelahiran.

Awalnya sempat skeptis sama suami yang kayaknya nggak acuh sama pandangan saya tentang Gentle Birth. Tetep mendukung, cuma gak excited. Saya gak protes banyak, cuma kadang-kadang emang suka kasih tautan berita ke dia. Sampe mau latihan ke Klaten untuk hypnobirthing pun dia tetap mendukung kok. Dan ternyata dukungannya semakin keliatan saat kami pulang dari Klaten. Sampe-sampe saya keder sendiri karena dia lebih bersemangat daripada saya. Apa lagi yang bisa saya minta dari seorang suami? :)

Masih tersisa kurang lebih 2 bulan lagi menjelang kelahiran. Si kembar makin aktif di dalam perut. Gak pernah terbersit kata-kata gak sabar ketemu mereka. Mereka akan lahir di waktu yang tepat, dan saya akan siap menyambut mereka :)

Advertisements

About Lely Citra

Procrastinator, but strangely, always on time.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: