RSS Feed

Category Archives: Travelling

Maldives? Gak Perlu! Ada Karimun Jawa di sini!

Liburan udah lewat dari kapan tau, berita liburan baru turun sekarang. Untung gak kerja di redaksi. Bisa langsung dipecat kalo cara kerjanya kayak gini.

Yes, so, kalo liburan tahun lalu lalu ke Bali, liburan tahun ini temanya tetap pantai. Bukan pantai sembarang pantai, tapi pantai yang (kayaknya) lagi jadi inceran banyak orang. Karimun Jawa.

Karimun Jawa ini sebenarnya mirip-mirip Kepulauan Seribu di Jawa. Cuma yang ini ada di utaranya Jepara. Bentuknya bukan satu pulau kayak Bali, tapi berupa gugusan pulau-pulau kecil. Berapa tepatnya pulau-pulau yang ada di situ, gue gak jelas deh. Secara denger-denger minggu kemarin baru ditemuin satu pulau lagi di situ.

Awalnya gue mo berangkat sendiri. Salah, awalnya gue mau berangkat sama temen SMA gue yang merencanakan liburan ini hampir delapan bulan sebelumnya. Dan tiga bulan mendekati sebelum berangkat, dengan okenya dia bilang gak jadi karena kudu nabung buat merit. Nice, ya? Kenapa gak bilang dari awal? Anyway, show must go on. Ke Karimun sendirian? Gak masalah. Nanti juga bakal banyak ada temen di sana.

Ternyata ada mbak-mbak yang sengaja googling email gue di website turnya untuk nyari temen seperjalanan dari Malang. Berangkat dari Malang tgl 23 Juni ’11 jam 3 siang, sekali-kalinya naik bis Malang-Surabaya–benar-benar memalukan. Kalo mbak-baru-kenal itu gak nolak naik travel, pasti gue bakal gak pernah ngerasain bis Malang-Surabaya. Sampe Surabaya jam 6 sore, and damn, nyesel abis gak berangkat jam 6 sore ajah. Karena ternyata bis Indonesia tujuan Surabaya-Jepara (Rp 60.000 ato Rp 80.000 ya? Lupa deh. Yang jelas gak nyampe Rp 100.000) baru masuk terminal sekitar jam 9 malam, and berangkat setengah jam kemudian.

Bisnya lumayan banget. No complain lah saya. Ruangan rokok yang biasanya ditaro di bagian belakang bis, kali ini ruangan pak supir dan kenek dibatasin sama kaca kedap. Jadi gada lagi gangguan asap rokok dari pak sopir. Brenti bentar di Tuban buat makan malam. Rumah makannya bikin gak selera, tapi kata mbak Vanda yang makan, rawonnya lumayan enak. Perjalanan mulus sampe Jepara jam 4 pagi. Sampe terminal Jepara (gak ngerti apaan nama terminalnya) pas mau subuhan. Kayaknya terminalnya deket pantai, udaranya dingin seger-seger laut gimana gitu. Gue masih kudu nungguin dua temen gue yang dateng dari Jakarta. Tapi berhubung jam 5.45 pada belum keliatan, gue and mbak Vanda pun ke pantai Kartini naik becak yang jaraknya cuma 20 menitan. Di banyak blog bilang kalo becaknya mau aja dibayar 10rb. Hoax sepertinya, karena mereka mintanya 20rb. Sucka! But I was in a good mood, jadi biarlah.

Selesai ketemu sama temen-temen gue dari Jakarta, registrasi ulang sama turnya, kita pun langsung pada jejingkrakan ke kapal feri KMP Muria (Rp 28.500. Tapi kayaknya sekarang naik jadi Rp 30.000) yang mau berangkat ke dermaga Karimun Jawa. Jejingrakan karena gak tau apa yang bakal diadepin 6 jam berikutnya.

Long story short, gue cuma berharap bisa ke Karimun Jawa tanpa harus nyebrang pake feri.

Anyway, setelah akhirnya sujud syukur (sumpa rasanya gue pengen nyium daratan) waktu kapal merapat di pelabuhan, kita langsung menuju guest house yang udah disediain turnya. Cukup lah menurut gue, walaupun listrik harus dimatikan dari jam 6 pagi sampe jam 5 sore. No problemo, toh sesiangan bakal abis di laut. Satu guest house itu ada 5 kamar, 1 kamar diisi 3-4 orang, dan kamar mandinya berapa coba? 2 buah saja. Tapi toh semuanya beres-beres aja di antara 20 orang asing itu.

Nahan diri gak nyium daratan.

Hari pertama: Kelewatan sunset di dermaga kecil.

Hari kedua: Jam 8 pagi udah pada kumpul di dermaga kecil buat menuju Pulauu…. damn, gue hilang ingatan. Yang gue inget adalah perjalanan selama 45 menit naek kapal yang berasa naek roller coaster. Dejavu, perasaan kemaren udah diombang-ambing ombak 6 jam deh. Kok sekarang begini lagi? Berasa roller coaster karena kapalnya kan kapal nelayan gitu.

Roomies; Her, mbak Vanda, c'est moi, Natu

Tapi sepadan banget deh itu perjalanan bak roller coaster. Begitu kapal melipir di pelabuhan kecil, sepatu katak and goggle langsung dibagiin, pasang pelampung (jadi buat yang gak bisa berenang, no worries, ok?) jalan mundur ke pinggir dermaga karena udah pake sepatu katak, duduk, siap-siap loncat and… byurr, jebret! Kaki gue kebeset karang. FFFFFUUUUU!

Fun as hell!

Entah berapa jam yang kita abisin di situ buat snorkling. Yang jelas, begitu gue keluar dari air, badan gue udah gosong walaupun badan udah gue teplokin sunblock spf 50. Dan gue dapet oleh-oleh lain selaen kebeset karang. Jellyfish’s sting! FFFFFFFFFFUUUUUUUUUUUU!! That’s right. Some stupid jellyfish stung me. Di paha kiri dan kanan gue, pas gue lagi asoy berenang-renang liat karang. Si mas pemandu gak percaya pas gue bilang gue digigit ubur-ubur. Ah, kayak kampret si mas-nya. Tapi, gue juga gak peduli-peduli banget sih. Walaupun emang panas dan gatel, tetep aja gue lanjut berenang-renang lagi. Kalo menurut Joey and Chandler, harusnya gue disiram “amonia.” Yaa… lo ngerti lah maksud gue.

Lanjut ke pulau selanjutnya, P. Kecil, di mana di sini kita leyeh-leyeh. FYI, degan di sini enak banget. Beda sama di pulau-pulau laen. Dan lanjut menuju pulau terakhir, P. Besar, tempat penampungan hiu. I didn’t swim, it was 4 pm-ish, and the wind blew so hard. Really, it was freaking cold!

Awesome

Hari Ketiga: Fave days of all! Why?

This is why

Also this. Dikelilingi ikan-ikan.

Moreover this o_O

Damn, I love this picture.

Picture speaks louder than words, yes? Dan akhirnya gue dapet sunset di hari terakhir ini.

Not bad

Hari ke-empat: Siap-siap balik ke kenyataan. Badan mulai kerasa gak fit. Gak heran, 2 hari kena angin laut dengan baju renang basah yang gak diganti sama sekali selama island hopping. Langsung tenggak obat sapu jagat Demacolin, Antangin, and You-C 1000. Ogah banget pulang liburan malah sakit. Dan kali ini gue udah siap dihantam ombak selama 6 jam.  Dengan “Her, gue bagi Antimo, yak?” gue pun survive di atas feri. Sounds lame? Gak peduli. Sumpa ombaknya gak nahan. And it worked! Nyesel kenapa gak minum ini pas berangkat.

Sampe di Jepara, kita gak langsung menuju kota masing-masing, tapi nginep dulu di Penginapan Kota Baru (0291-3319509) di daerah Pantai Kartini. Tempat transit yang cukup nyaman. Highly-recommended buat on-budget traveler karena sewa kamar AC semalemnya cuma Rp 110.000. Lumayan cuma Rp 55.000 kalo sama temen. Kalo jadwal bis Jepara-Surabaya ada yang sore, kita pasti langsung pulang. Sayangnya Bis Indonesia itu cuma ada jam 6 pagi doang. Sebenarnya ada alternatif laen, naik bis ke Semarang trus lanjut Semarang-Surabaya, tapi badan udah keok gara-gara maen-maen di laut 2 hari berturut-turut.

Overall budget: gak nyampe Rp 800.000. FTW!

Untuk diperhatikan buat yang mau maen ke Karimun Jawa:

  1. Bawa persediaan tolak angin 1 pak
  2. Bawa persediaan tolak angin 1 pak (yes, i’m repeating here)
  3. Minum vitamin C supaya tetap fit
  4. Matahari terik abis, jadi sunblock >SPF 40 is a must
  5. Pas island hopping usahain untuk selalu ganti baju yang basah. Biar gak masuk angin.
  6. Kaca mata item bukan cuma buat gaya, kecuali emang mata tahan sama terik matahari yang kinclong aje.
  7. Bawa mosquito-repellent
  8. Yang gampang mabok atau gak, diharap untuk tetap menyiapkan Antimo. Really, you don’t wanna miss this thing.
  9. Have fun :)

Suddenly Bali (part 3)

Posted on

Ubud adalah tujuan selanjutnya yang harus dirambah secara detil kalau lain waktu gue ada kesempatan untuk datang lagi ke Bali. Semalam sempet maju mundur juga berangkat ke Ubud atau nggak. Tapi, akhirnya jam 9 pagi, kita berdua jadi juga berangkat ke naik shuttle bus Perama. Ih, murah gila… PP langsung bayar di tempat Rp 80.000. Maksud gue murah untuk ukuran Bali. Pas bisnya sampe, gue pun berpikir, hm, wajar sih kalau semurah itu. Bis yang dipake bikin gue inget sama kopaja P20 Lebak Bulus-Senen, tapi bis yang baru :P. Dan bis itu langsung berangkat setelah penuh dengan 4 orang lokal, sisanya bule, dan sebejibun tas backpack mereka.

Perjalanan sempet macet di jalan bypass yang menuju bandara. Bikin waktu kita di Ubud jadi berkurang satu jam. Which is sucks, mengingat jam 3 sore  udah kudu balik lagi ke Kuta, maka 2,5 jam roaming pusat Ubud pun gak cukup.

So, aniway, akhirnya kita cuma merambah pusat Ubud aja, yang banyak deretan butik internasional dan lokal. Kita cuma perlu jalan 15 menit dari kantor Perama dan sampai di Monkey Forest (kayaknya ini Sangeh deh). Banyak yang bisa dilihat cuma gak banyak yang bisa gue beli. Sebenarnya agak membosankan juga di Ubud kalau cuma jalan-jalan gitu doang. Pengennya nginep di salah satu hotel yang pemandangannya mengarah ke sawah. Kayaknya endah banget dunia.

Balik dari Ubud, gue langsung ketemuan sama si Poni, dan akhirnya kita bertiga jalan-jalan bareng. Malemnya gue nginep di Tune Hotel yang udah di booked sama si Poni, sementara my roomie tidur sendiri di hotel kita, which she already agreed on. Tune Hotel itu hotel punya Air Asia yang punya konsep persis dengan penerbangannya. Semakin awal lo booking, semakin murah lo dapet harga.

Tapi sebelum tidur, kita nyempetin clubbing dulu mampir ke Engine Room di Legian. Dan sungguh, gue menyesal memilih tempat itu. The music sucks, the crowds are teenager, and the music sucks. Oh, wait, I said that.

Cabs dari situ, kita misah. Roomie gue balik ke hotel, gue and Poni menuju Tune Hotel. Hotelnya jelas beda gaya dengan hotel yang gue tempati semalam. Tune Hotel sangat modern, sangat bersih, dan karena murah, maka pengunjung yang mau pake fasilitas bakal dikenakan charge di luar rate kamar. Fasilitas macam AC (yes, it’s not a default facility), hair dryer, dan… yah, itu sih yang paling utama. Quite recommended actually. Poni booking kamar untuk satu orang yang ternyata gedenya cuma… yah, istilah si Poni adalah, “lempar kolor tektok.” Emang kecil banget tapi nyaman.

Setelah mandi air anget di kamar mandi yang keren, gue pun langsung pules, meninggalkan si Poni yang masih sempet banget  unggah foto diving-nya dia. Rasanya gue baru tidur 2 jam ketika gue ngerasa suara si Poni mulai mengusik tidur lelap gue. “Lel, bangun dong. Ayo kita berangkat ke Kuta.” Gue ngeliat jam. 5.30. Dasar Poni setaan!

Tapi bener juga sih dia. Dari kemaren gue cuma niat mulu pengen liat Kuta pagi-pagi. Ini pagi terakhir gue di Bali, jadi gue pun maksain badan gue buat bangun. Kaki rasanya mati rasa karena seharian kemaren jalan naik turun di Ubud. Pake cuci muka, sikat gigi, tapi gak pake mandi kita karena kita toh baru mandi jam 1.30 dini hari, dan gak akan ada bule cakep yang iseng nyium ketek kita, dan berangkatlah kita berdua. It was breezy and soothing. Gak nyesel lah gue bangun sepagi itu. Setelah satu jam dirasa cukup “cuci kaki” di pantai, kita pun menuju deli terdekat di situ. Letaknya bareng sama Minimart, di sebelah McDonalds. Sandwich yang niatnya cuma mau makan setangkup aja masing-masing, akhirnya setelah makan setangkup itu, kita malah pesen setangkup lagi. Couldn’t help it. It was so darn delicious.

Me and Poni

Pisah dari Poni, karena dia harus balik lagi ke Jakarta, gue langsung roaming Legian untuk cari spa termurah dengan servis paling maknyus. Gak mungkin gak ada. Dari kemaren gue mondar-mandir di situ, setiap lima meter gue disodorin brosur harga spa. Bener kan? Gue lupa nama spa-nya apa, yang jelas gue berhasil nyobain 3 macam pijat dengan harga Rp 120.000 saja. 2 jam!! Hot stone massage? Hate it. Thai massage? Loved it! Pulang dari spa, setelah setengah jam tidur ayam dan satu setengah jam tidur lelap di tempat spa, dan dengan badan lengket karena massage cream, gue pun menuju hotel untuk ambil barang-barang gue. Si roomie gada, karena kemaren dia sempet bilang pengen berenang di Waterboom. Akhirnya gue pun beberes, packing, dan cabs tanpa menunggu dia, karena semalem udah sempet pamitan. Gue berencana untuk nunggu travel di Kuta aja. Sekalian liat upacara Melasti, walaupun gada yang istimewa si upacara itu.

Melasti ceremony

Wrap up, Bali was great. Poni and other crazy girl is planning to go there on October 2010. Let see if I can join them. Because, hey, I haven’t crossed to Gili Trawangan, I haven’t seen Garuda Wisnu, I haven’t seen Lovina. Damn it, I should join them!

Suddenly Bali (part 2)

Posted on

Puas roaming di Legian tanpa mengeluarkan duit sedikit pun, dan juga mendapatkan ojek gak resmi yang nanti janji anter gue ke tempat yoga di daerah Seminyak, gue pun jalan menuju Pantai Kuta.

Matahari bener2 terik mampus. Laut berasa cling-cling gitu. Silau ajee… Karena gue udah nyerah untuk gak akan mungkin maenan air laut, gue pun minggir. Nyari rujak yang tadi sempet gue lihat banyak dijual di pinggiran. Lagi nunggu pesenan, sambil celingak-celinguk merhatiin para kaukasia yang sepertinya populasinya di pantai itu lebih banyak dari pada pribumi, mata gue jatuh di 3 cowok yang lagi nyantai di bawah pohon. Bentar, bentar, mereka kok kelihatannya pernah gue lihat, ya?

Omaigad! Ternyata para pemain “Cowboy in Paradise”. Damn, harusnya gue minta poto tuh. Ah, jadi berasa hoax deh :P

Masih sisa 1 jam sebelum nyobain yoga di daerah Seminyak. Gue harus coba karena sekali datangnya cuma Rp 40.000. Haloo? Itungan yoga di Bali seharga Rp 40.000? Itu udah sama aja kayak yoga di Jakarta Do Yoga diskon 50%. Akhirnya sebelum berangkat gue pun… tidur dulu! :D

Seperti biasa, tempat yoga itu jadi satu dengan spa. Nama tempatnya Prana Spa, lokasinya ada di daerah Seminyak. Gue menghabiskan Rp 20.000 menuju tempat itu dengan ojek gak resmi yang tadi sempat gue book pas lagi roaming di Legian. Sebenarnya bukan ojek. Dia cuma menawarkan bantuan untuk antar. Dan terima kasih banyak, bli Toni, karena walaupun kau sempat bertanya jalan sampai 2x, toh kita akhirnya sampai juga di tempat itu.

Tempatnya… hm, apa ya? Tidak terlalu persis dengan apa yang gue bayangin. Terutama dengan bau dupa sembahyang yang memenuhi ruangan itu. Instrukturnya terlihat seperti orang India, tapi juga sangat fasih ngomong Indonesia. Yang jelas aksennya aneh sekali. Akhir sesi, setelah savasana, ternyata peserta harus merapal “Om Santi” sebanyak tiga kali. Kayaknya Bu Titin, instruktur yoga gue, emang pernah cerita soal yang satu ini. Di Bali, yoga biasanya diakhiri dengan rapalan “Om Santi”. Jujur, gue gak berani merapal, karena sugesti dari Bu Titin yang bilang setelah merapal, ada energi lebih yang terasa di dalam tubuh. In the end, gue merapal pas pembacaan “Om Santi” terakhir. Hii… rasanya merinding. Satu ruangan serasa bergema saking kerasnya suara rapalan semua orang. Oooooooooommmmmm…. Saaaaaaannnntiiiiiii….

Prana Yoga, Seminyak

Overall, lumayan lah, nyobain Shivananda Yoga di Bali. Dengan instruktur (yang sepertinya) orang India yang udah tinggal lama di Bali. Harus nyoba di Yoga Barn, Ubud neh, hehe..

Pulangnya gue bingung. Gak ada ojek macem di Jakarta yang selalu ada di setiap pengkolan. Yang sliwar-sliwer taksi semua. Sekali lagi, gue mengandalkan keramahan orang Bali untuk nunjukkin gue jalan. Pak Satpam bilang naik taksi ke Kuta kira-kira Rp 20.000-an. Okelah, kita cabs saja dengan taksi. Berlagak kaya, dari pada nyaho jalan dari Seminyak ke Kuta.

Pulang dari Prana Yoga, gue janjian sama my roomie buat makan malam di Warung Made. Dia bilang rumah makan itu terkenal banget di Kuta. Begitu sampe, gue percaya. Percaya kalau tuh tempat pasti mahal, dan ber-ibab, Akhirnya gue cuma pesen teh anget (jiaah..), sambil berpikir untuk langsung kabur ke “Warung Makan Indonesia” begitu temen gue kelar makan.

Tomorrow’s destination: Ubud.

Suddenly Bali

Posted on

Niatnya emang langsung up date blog begitu sampai rumah, tapi gue gitu lho, bullshit aja kalau gue sampe langsung melaksanakan what-so-called niat itu. Apa lagi 2 minggu setelah gue pulang dari Bali, deadline terjemahan menanti.

Apparently, tindakan gue yang terkadang terlalu impusif, membawa gue sampai ke Bali tanpa ada persiapan yang matang. Diawali dengan ajakan si Poni yang tiba-tiba aja mem-publish berita di email kalau dia mau ambil diving certificate di Tulamben, Bali. Entah apa yang menyamber gue  saat itu, yang jelas gue langsung reply dengan “gue ikut”. Nggak tau ikut apa, yang jelas gue mau ke Bali.

2 minggu kemudian, dengan persiapan seadanya, browsing, bikin jadwal liburan seadanya, cari teman di Couch Surfing, berangkatlah gue tanggal 13 Mei 2010, ke Bali. Sebenarnya gue bisa aja berangkat dari tanggal 11 Mei, secara (jiaah.. secara..) gue udah gak ada jadwal ngajar sampe minggu depan, tapi dengan pertimbangan bahwa kocek gue tidak setebal itu untuk menghabiskan waktu selama 5 hari di Bali, akhirnya gue pun memilih untuk berpikir lebih realistis.

PP Malang-Bali hanya merogoh kocek sebanyak Rp 300.000 naik Cipaganti Travel. Ini dia yang membuat gue makin semangat berangkat ke Bali. Gak peduli walopun gak ada teman yang bersedia nemenin. Dalihnya macem-macem; yang bilang terlalu mendadak lah, gak punya duit lah, ini lah, itu lah, aah.. banyak. Whatever,  I’m still going either way. Gue juga gak punya duit senormal orang lain akan berangkat ke Bali, tapi gue tetep ngeyel tuh berangkat ke Bali.

Kapal ferry Ketapang-Gilimanuk

Seperti orang udik lain yang selalu menuju ke Kuta saat pertama kali menginjakkan kaki ke Bali, gue pun melakukan hal yang persis sama. Selama sebulan gue berusaha memperlajari Bali hanya lewat google map, gue pun minta travel untuk nurunin gue di depan Poppies Lane I, di mana gue udah nge-booking hotel barengan temen CS yang kebetulan lagi liburan ke Bali di saat yang sama. Dan di saat gue menyusuri Poppies Lane, sungguh, gue nyesel, ngapain coba gue booking hotel, padahal di situ hotel-hotel kelas melati seharga Rp 75.000-an bertebaran. Literally bertebaran. Well, lesson number one: Ga usah takut gak dapet penginapan di Bali, walaupun go-show sekalipun. Yah, kecuali itu high-season tentunya.

Untungnya hotel yang gue tempati patungan dengan orang yang sama sekali belum pernah gue temuin (fyi, dia cewek), emang bagus. Harga emang gak pernah bo’ong. Gue patungan sebanyak Rp 165.000 max. untuk satu hari. Jujur, harga segitu masih di luar budget gue, tapi gue udah terlalu males buat cari penginapan yang lebih murah. Ternyata perhitungan rate di hotel ini menggunakan jumlah orang yang menginap di kamar. My room mate adalah PNS cewek dari Jakarta yang hobinya diving. Jadi di pagi hari, jam 7.00, gue sampai di hotel, dia lagi-lagi siap-siap buat berangkat ke Tulamben, Bali. Hm, mungkin dia bakalan ketemu temen gue yang lagi ambil diving certificate di sana, pikir gue dengan bodohnya.

Hotel Sorga, Poppies Lane I, Gang Sorga.

Begitu sendirian, gue langsung tidur sampe siang. Karena sumpe, gue bener-bener gak bisa tidur di mobil travel. Jam 12 tet, gue bangun, mandi, sholat, dan bersolek “siap perang” di Legian. Peralatan perang; digicam, kaca mata item, sun block, udah siap semuanya.

1st destination; cari makan! Berbekal keterangan dari front office hotel, gue disarankan untuk menyusuri jalanan sepanjang Gang Sorga, dan Poppies Lane I dan II. Setelah melenggang cuek keluar dari dua rumah makan yang ternyata mengandung tidak halal, gue nemuin satu rumah makan yang…  apa ya? Istilahnya gue berasa jadi anak kos lagi. Tempatnya sederhana, langit-langitnya tinggi dengan kipas angin di sana-sini, dindingnya dihiasi lukisan-lukisan yang bertemakan reggae, isu politik, dan free spirit. Namanya “Warung Makan Indonesia”. Amazingly, gue cuma abis Rp 9.000. I immediately fall in love with this warung, ahahhaa… dasar traveler kere!

Gue menghabiskan 2 jam di tempat itu. Sejam pertama gue habiskan dengan memandang para kaukasia yang–entah kenapa mereka semua kok kelihatan keren-keren ya?–bertebaran di depan warung itu, sejam berikutnya gue habiskan dengan ngobrol dengan kasir cewek yang ramah banget. Dia ketawa denger “keisengan” gue jalan ke Bali sendirian.

Kelar makan, gue sama sekali tidak berminat langsung menuju Kuta. Been there, done that. What’s never been done is roaming along Legian Street! Yeeah! Ah, sumpah, gue udik banget deh.

Ground Zero Monument

To be continued…